lotharmatheussitanggang

wordpress

KAUM MARHAEN INDONESIA


Marhaenisme merupakan paham yang dikembangkan dari pemikiran Soekarno. Ajaran ini menggambarkan kehidupan rakyat kecil. Orang kecil yang dimaksud adalah petani dan buruh yang hidupnya selalu dalam cengkraman orang orang kaya dan penguasa.

Marhaenisme diambil dari nama seseorang yang hidup di Indonesia. Dia adalah seorang petani yang bernama Marhaen mempunyai lahan sendiri, lahan itu dia kerjakan sendiri dan hasilnya cukup untuk kebutuhan hidup keluarganya yang sederhana.

Marhaenisme pada esensinya sebuah faham perlawanan yang terbentuk dari sosio-demokrasi dan sosio-ekonomi Bung Karno.
Legenda Marhaen

Masih ingat legenda tentang dialog antara Soekarno (Bung Karno) dan seorang petani miskin bernama Marhaen? Mang Darmin adalah salah satu cucu Marhaen itu.

Soekarno bertemu dengan Marhaen secara kebetulan ketika sedang berjalan-jalan di daerah Cigereleng, Bandung. Dia melihat seorang petani yang sedang menggarap sawah dan kemudian menghampirinya serta mengajaknya bicara.

John D Legge, mantan guru besar sejarah di Monash University Australia, dalam bukunya yang berjudul Sukarno A Political Biography juga mendeskripsikan pembicaraan Soekarno dengan Marhaen itu.

”Milik siapa tanah ini?” tanya Soekarno.

”Saya,” jawab Marhaen

”Cangkul ini milik siapa?”

”Saya.”

”Kalau peralatan-peralatan itu semua milik siapa?”

”Punya saya.”

”Hasil panen yang kamu kerjakan ini untuk siapa?”

”Untuk saya.”

”Apakah itu cukup untuk keperluan kamu?”

”Hasilnya pas-pasan untuk mencukupi hidup kami.”

”Apakah kamu juga bekerja menggarap tanah orang?”

”Tidak. Saya harus bekerja keras. Semua tenaga saya untuk lahan saya sendiri.”

”Tapi kawan, hidup kamu dalam kemiskinan?”

”Benar, saya hidup dalam kemiskinan.”

Sedemikian terkenalnya legenda ini sehingga bukan hanya terdengar di Indonesia, tetapi juga ke luar negeri. Marhaen juga dijadikan simbol oleh Soekarno untuk membangkitkan petani dan rakyat miskin. Berkembanglah faham marhaenisme.

Persoalannya, cita-cita Bung Karno untuk menjadikan kemerdekaan sebagai jembatan emas bagi segenap bangsa Indonesia untuk mencapai kemakmuran itu belum tercapai

Ki Marhaen mempunyai satu putra, yaitu Ki Udung, yang menikah dengan Arsama. Dari pernikahan itu, Ki Marhaen kemudian mendapat tujuh cucu. Darmin adalah cucu nomor tiga. Ia sendiri kini sudah memiliki empat cucu dan satu cicit. Artinya, sudah enam generasi keturunan Ki Marhaen.

Ironi Kemerdekaan

Dalam banyak buku, menurut Darmin, banyak yang menuliskan bahwa kakeknya itu punya sawah. Tetapi, yang ia dengar sendiri dari cerita ibunya, Arsama, kakeknya itu hidup dalam kemiskinan, tidak punya tanah sendiri.

”Mungkin karena ditanya Bung Karno, dijawab miliknya, padahal cuma kerja,” paparnya.

Saat Darmin hadir diundang ke sebuah pertemuan di Jakarta, ada juga yang mengaku-aku sebagai cucu Marhaen dan bergelar doktorandus dan insinyur. Padahal, kenyataannya, keturunan Marhaen itu untuk lulus sekolah dasar saja sudah setengah mati.

”Sebenarnya, lulus SD saja sudah hampir-hampir,” paparnya.

Menurut Darmin, dari tujuh bersaudara, hanya almarhum kakaknya, Darman, yang hidup cukup lumayan, yaitu sebagai tentara. Darman bergabung dalam Batalyon 328 dan pernah diterjunkan ke Irian Barat.

”Waktu berangkat pangkatnya prada, pulang jadi praka. Lainnya hanya buruh tani,” ujarnya.

Ayit, adik Darmin yang ditemui di rumahnya, di Kelurahan Menggor No 28, RT 2 RW 3, Kecamatan Bandung Kidul, juga bercerita banyak hal tentang kesulitan hidup yang dia hadapi.

”Ibu mah kieu wae. Bumi oge butut (Ibu itu seperti ini saja. Rumah juga jelek),” kata Ayit.

Dia selalu bermimpi mempunyai dapur yang baik, tetapi belum juga kesampaian karena hanya menjadi buruh tani.

Darmin dan Ayit menjadi bukti bahwa kemerdekaan yang dijanjikan belum memberikan banyak perubahan. Jikalau benar dialog Soekarno dengan Marhaen seperti ditulis di banyak buku, nasib cucu-cucu Marhaen berarti semakin buruk.

Kalau dulu sang kakek masih mempunyai tanah, generasi berikutnya tidak lagi. Tetapi, kalau versi yang diceritakan Darmin benar, berarti nasib Marhaen dan keturunannya tidak berubah, masih menjadi petani miskin yang hanya bisa hidup seadanya.

Sebuah ironi bagi faham marhaenisme yang pernah menjadi simbol perjuangan kebangkitan rakyat miskin pada masa Soekarno.

tulisan ini dapat juga dilihat di website presidium persatuan alumni gmni pusat : http://www.alumnigmni.org
marhaenis

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: